Peppermint dan peterseli mengurangi ASI

MAKAN PAYUDARAperiode adalah periode yang sangat penting untuk perkembangan dan kesehatan umum ibu dan bayi. Mampu melewati masa ini tanpa masalah juga memberikan banyak kontribusi bagi ibu dan bayinya. Uzm, Spesialis Kesehatan dan Penyakit Anak. Dr. Öznur Yılmaz Gondal memberi tahu apa yang perlu diketahui tentang menyusui ...

Bahwa: Air menjadi prioritas utama di antara makanan yang mendukung produksi ASI. Karena sebagian besar ASI terdiri dari air. Oleh karena itu, ibu menyusui sebaiknya mengonsumsi air lebih banyak dari biasanya selama masa menyusui. Selain air, minuman seperti teh herbal, kolak bebas gula atau ayran juga bisa disukai.

Wortel: Untuk meningkatkan ASI, ibu harus sering makan wortel. Karena wortel mengandung fitoestrogen yang mendukung pembentukan susu dan bertindak seperti estrogen.

Adas: Menurut penelitian, adas dan adas merangsang produksi estrogen dan prolaktin, yang diperlukan untuk ASI. Oleh karena itu sebaiknya dikonsumsi oleh ibu-ibu.

Kacang-kacangan: Kacang polong, yang merupakan sumber zat besi padat, meningkatkan jumlah susu induk dan meningkatkan kualitasnya.

Daun hijau tuaSayuran: Untuk menambah jumlah ASI, ibu sebaiknya beralih ke konsumsi sayuran berdaun hijau tua seperti bayam dan collard greens. Sayuran ini; Karena kaya zat besi, kalsium, vitamin A dan folat, ini memberikan kandungan susu yang berkualitas untuk bayi.

Kenari, hazelnut dan almond: Kenari, hazelnut, dan almond dalam kelas minyak sayur; Itu harus dikonsumsi oleh ibu menyusui.

JAUH DARI MEREKA DURUL

Selain makanan yang harus ibu konsumsi selama menyusui, ada juga makanan yang harus dihindari. Sayuran seperti mint dan peterseli adalah yang utama. Karena mengkonsumsi mint dan peterseli selama menyusui berdampak negatif pada kualitas susu. Selain itu, aroma mint dan peterseli bisa masuk ke dalam ASI sehingga menyebabkan bayi menolak ASI. Selain itu, makanan lain yang berdampak negatif terhadap produksi ASI antara lain makanan yang dibuat dengan campuran tepung pati, jelai dan tepung, jagung dan gula. Konsumsi berlebihan garam, lobak, air garam dan acar, jus lemon dan konsumsi cuka juga bisa mengurangi ASI.