Jangan pernah melewatkan 5 sinyal ini!

Sakit perut, kembung dan mual… Perdarahan hebat… Sering ingin buang air kecil… Jenis keluhan ini umumnya diremehkan dengan pemikiran "gangguan pencernaan, dingin atau stres". Apalagi jika tidak semakin buruk dan membaik setiap hari! Selain itu, bila ada anjuran yang salah "lulus, jangan khawatir" oleh teman-teman, rujukan ke dokter ditunda. Biaya tidak berkonsultasi dengan dokter tepat waktu untuk gejala seperti itu bisa sangat berat. Misalnya, kanker serviks yang terdeteksi pada periode awal dapat diobati dengan operasi sederhana dan peluang kesuburan meningkat. Di akhir periode, fungsi reproduksi dan seksual dicegah serta memasuki jalan sulit yang membutuhkan operasi dan kemoterapi yang lebih besar. Ketika infeksi diabaikan, infertilitas dan sakit perut kronis bisa berkembang. Atau kista atau fibroid yang tampak tidak teratur dapat berubah menjadi kanker. Spesialis Ginekologi dan Kebidanan dari Acıbadem Bahçeşehir Medical Center. Civan Kalafat membuat daftar 5 gejala penting yang tidak boleh dilewatkan oleh wanita:

1. Sakit perut, kembung dan mual

Sakit perut, kembung, dan mual merupakan keluhan yang sering dialami wanita. Meski biasanya keluhan ini disebabkan oleh masalah perut dan pencernaan, namun bisa juga terkait dengan penyakit ginekologi. Penyakit paling penting dan umum yang ditunjukkan oleh ketiga gejala ini adalah kista ovarium. 3 cm untuk gejala ini. ditemukan di kista di atasnya. Struktur jinak yang disebut fibroid tumbuh dari 5 cm menjadi 10 cm, menggembungkan perut dan memberi tekanan pada usus. Fibroid multipel juga dapat mengubah rahim menjadi kantong kentang, dan akibatnya, timbul keluhan karena nyeri dan tekanan di perut serta peningkatan perdarahan menstruasi. Pada kanker rahim dan ovarium stadium lanjut, massa dapat menyebabkan keluhan ini dengan memberi tekanan pada lingkungan. Selain itu, infeksi parah di sekitar rahim dan sekitarnya juga berkembang dengan gejala seperti itu. Keluhan ini juga bisa menjadi pertanda obstruksi usus setelah operasi caesar dan operasi intraabdomen sebelumnya.

2. Pendarahan terobosan

Selain perdarahan yang tidak teratur, perubahan mulai dari bercak hingga perdarahan baru yang terbuka tidak boleh diabaikan. Ini bisa disebabkan oleh masalah serius seperti perdarahan ovulasi, polip di rahim, fibroid, jaringan kanker, luka di leher rahim, kista ovarium, dan kanker serviks. Perdarahan pra-menopause dan remaja juga merupakan contoh dari jenis perdarahan ini. Terutama pada masa menopause, tidak perlu membuang waktu, karena gejala ini dapat disebabkan oleh penurunan keseimbangan hormonal yang sederhana, dan dapat menjadi satu-satunya gejala penyakit yang sangat serius seperti kanker jaringan rahim. Selain itu, perdarahan hebat juga menyebabkan sakit kepala tipe migrain, anemia, lemas, kelelahan, kehilangan perhatian, dan kurang konsentrasi.

Pendarahan vagina setelah berhubungan

Pendarahan vagina setelah hubungan intim adalah gejala yang khas dan terlambat dari kanker serviks. Jaringan yang maju, sensitif dan mudah menyebar memanifestasikan dirinya dengan pendarahan setelah hubungan seksual. Ini juga dapat terjadi sebagai akibat spiral yang tergelincir keluar dari tempatnya. Itu juga dapat berkembang sebagai akibat dari polip, fibroid, luka dan reaksi inflamasi di serviks. Masalah ini juga bisa dijumpai pada kasus kekeringan vagina dan gangguan kelenturan dinding vagina.

4. Sering haid

Siklus teratur (siklik) adalah satu kali menstruasi dalam 28 hari. Dianggap normal jika berjalan maju atau mundur dalam seminggu, yaitu dalam 21 hari atau 33 hari. Pendarahan yang terjadi setiap 15 hari dan berkembang dalam bentuk intens atau bercak bisa menjadi pertanda kista ovarium, polip, fibroid, luka serviks dan kanker lapisan rahim. Pendarahan akibat ketidakteraturan hormonal juga bisa terjadi pada masa remaja dan masa pra menopause.

5. Sembelit dan sering buang air kecil

Terutama, tangkai daun atau fibroid dengan lebih dari satu struktur dapat berkembang di belakang rahim dan menyebabkan sembelit dengan memberi tekanan pada usus besar. Oleh karena itu, penting untuk segera berkonsultasi dengan dokter untuk konstipasi yang berlangsung lebih dari 3 hari atau berkembang dengan mengejan dan nyeri. Struktur seperti fibroid yang terbentuk di dinding depan rahim menciptakan perasaan sering buang air kecil dengan menekan kandung kemih. Ini adalah ciri khas gejala buang air kecil dan tekanan rendah, serta perasaan buang air kecil lebih dari 10 kali sehari dan buang air kecil lagi segera setelah buang air kecil.