Apa yang menyebabkan pecahnya pembuluh aorta?

Dokter Mustafa Güler mengatakan hal berikut tentang subjek: "Titik pecah kecil yang terjadi di lapisan dalam pembuluh aorta dapat bergerak ke atas dan ke bawah dengan tekanan darah di daerah itu dan berlanjut di sepanjang pembuluh darah. Dan Ginjal) Kadang-kadang robekan yang dimulai dari bagian dalam pembuluh dapat mempengaruhi semua lapisan pembuluh dan mengakibatkan pecahnya pembuluh ke arah luar.

APA GEJALA ITU? BAGAIMANA DIAGNOSA?

Karena diseksi aorta tidak terduga, hal ini tidak memberikan gejala apa pun sebelumnya. Seringkali peningkatan tekanan darah yang tiba-tiba dapat menyebabkan pecahnya aorta. Pasien menggambarkannya sebagai rasa sakit yang sangat parah di dada dan punggung mereka, yang merobek. Pasien-pasien ini mungkin tidak didiagnosis bahkan jika mereka mencapai ruang gawat darurat. Bisa disamakan dengan serangan jantung. Terkadang gejala pertama pasien mungkin kehilangan kesadaran, kelumpuhan atau kehilangan penglihatan. Dengan temuan ini, diagnosis hanya dapat dibuat jika ruptur aorta dipertimbangkan dan tomografi dilakukan pada pasien yang mencapai ruang gawat darurat.

BAGAIMANA PENGOBATAN?

Separuh dari pasien ini meninggal di ruang gawat darurat. Jika ada robekan di bagian awal aorta dan melibatkan organ vital seperti otak, intervensi bedah segera sangat penting. Bahkan menit pun sangat penting dalam mengontrol perdarahan dan mengganti aorta yang pecah dengan vena buatan dan mengirim darah kembali ke organ vital. Angka kematian pada pasien yang tidak dioperasi adalah 98%. Dalam kasus yang tepat, stent juga dapat dibuat sesuai dengan lokasi pecahnya.

APA YANG BISA DILAKUKAN?

Merokok ditunjukkan di antara faktor risiko diseksi aorta.

• Ini harus diperangi melawan kelebihan berat badan dan hipertensi.

Jika terdapat penyakit genetik (seperti Sindrom Marfan), pasien ini harus sering ditindaklanjuti.

Sabuk pengaman harus dipakai di dalam kendaraan.

Angkat berat bisa dikatakan sebagai penyebab terjadinya robekan pada kelompok berisiko.

Pasien dengan pembukaan aorta harus mendapatkan kontrol yang teratur. Ketika diameter pembuluh aorta mencapai tingkat tertentu, pembedahan harus dilakukan pada pasien dengan dilatasi aorta saat tindak lanjut. Dengan demikian, penyakit yang hampir fatal diobati dengan risiko rendah. Faktanya, dengan metode EVAR (Endo Vascular Aneurysma Repair) yang baru-baru ini diterapkan, pembesaran pembuluh aorta (aneurisma) dapat ditangani dengan metode tertutup dengan memasukkan dari selangkangan.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found