Merokok meningkatkan risiko diabetes dua kali lipat

Rektor Universitas Ilmu Kesehatan Prof. Dr. Cevdet Erdöl, dalam pernyataannya pada kesempatan Hari Diabetes Sedunia, menunjukkan bahwa pasien diabetes yang merokok lima kali lebih mungkin terkena kanker dengan penyakit kardiovaskular, dan memperingatkan bahwa penderita diabetes harus menjauhi merokok.

Menyatakan bahwa penggunaan tembakau tidak didefinisikan sebagai epidemi terbesar abad ke-20, Erdöl menyatakan bahwa merokok pada umumnya meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular seperti kanker paru-paru, mulut dan tenggorokan, bronkitis kronis, oklusi vaskular, dan serangan jantung.

"DIABETES MENYEBABKAN BANYAK KOMPLIKASI YANG MENGANCAM KEHIDUPAN"

Prof. Dr. Erdöl berkata, "Namun, kebanyakan orang tidak menyadari, kerusakan akibat merokok tidak terbatas pada ini, itu merusak banyak jaringan dan organ dari ginjal hingga sistem saraf, dari mata hingga otot," kata Erdöl: "Orang-orang dengan diabetes berisiko 5 kali lebih banyak daripada orang normal. Diabetes saja juga menyebabkan banyak komplikasi yang berpotensi mengancam jiwa seperti serangan jantung, stroke, gagal ginjal dan kerusakan saraf, dll. Efek terpenting dari diabetes adalah aterosklerosis. Faktor risiko masing-masing meningkat. lainnya. Studi ilmiah menunjukkan bahwa merokok meningkatkan risiko gagal ginjal, gangguan penglihatan, ulkus kaki, amputasi kaki, dan serangan jantung pada penderita diabetes. "

"NIKOTIN MENYEBABKAN RESISTENSI INSULIN MENINGKAT"

Cevdet Erdöl menunjukkan bahwa kerusakan pada sistem saraf dan kerusakan ginjal dan kehilangan penglihatan pada penderita diabetes yang merokok jauh lebih cepat dan lebih, dan melanjutkan kata-katanya sebagai berikut: "Merokok mempercepat situasi ini dan menyebabkan gambar yang akan menghasilkan jantung Menyebabkan gangguan sistem peredaran darah, ulkus kaki, infeksi kaki dan tungkai pada pasien diabetes. Nikotin dalam rokok menyebabkan kontraksi di pembuluh jantung, menyebabkan insulin diserap lebih lambat dari tempat suntikan dan dengan demikian berdampak buruk pada darah dan kadar glukosa. Akibatnya, pada saat seseorang mencoba mengobati diabetes dengan obat-obatan, jika dia terus merokok, efisiensi pengobatannya menurun drastis dan situasi ini menyebabkan cedera serius pada pasien. tidak. Perokok, terutama wanita, dua kali lebih mungkin menderita diabetes. "