Apnea tidur adalah penyebab kematian saat tidur

Datang ke Antalya untuk Simposium Obesitas Anak dan Remaja Nasional ke-1 yang diadakan di sebuah hotel di Belek, di distrik Serik, Antalya, Anatolia menyatakan bahwa mendengkur saat tidur tidak boleh dianggap sederhana.

Menggambarkan mendengkur sebagai "wajah yang terlihat dari gunung es" dan menyatakan bahwa masalah yang mendasarinya harus diperiksa, Anadolu menekankan bahwa mendengkur mungkin merupakan gejala apnea tidur.

Menjelaskan bahwa sleep apnea adalah penyakit yang disebabkan oleh jeda nafas saat tidur dan menyebabkan gangguan pada pola tidur, Anadolu menyatakan bahwa penderita berhenti bernafas saat tidur, dan setelah beberapa saat mulai bernafas kembali.

Memperhatikan bahwa beberapa pasien datang kepada mereka dengan keluhan "Saya bangun di malam hari seolah-olah saya tercekik, saya menjatuhkan diri ke jendela yang sulit" atau "Lidah saya kembali tertidur, saya meletakkan tangan saya di depan lidah saya dan saya lega begitu "kata Anadolu, situasi ini menunjukkan pasien sesak napas beberapa saat.

Menunjukkan bahwa saat pernapasan berhenti, jumlah oksigen dalam darah menurun dan jumlah karbon dioksida meningkat, Anadolu menunjukkan bahwa organ bekerja lebih keras untuk mendapatkan lebih banyak oksigen, dan beberapa masalah metabolisme terjadi ketika tubuh kekurangan oksigen.

Menekankan adanya kerentanan terhadap diabetes, perkembangan yang sehat tidak dapat tercapai, terutama struktur jantung dan sistem pembuluh darah yang terganggu, Anadolu mengatakan, “Gangguan sistem tubuh akibat sleep apnea menyebabkan pembesaran jantung, gangguan irama jantung, gagal jantung dan serangan jantung saat tidur. Dengan cara ini, kematian terjadi saat tidur, "kata.

Menyatakan kematian terjadi dalam tidur akibat serangan jantung akibat terganggunya sistem tidur, Anadolu menyatakan bahwa mendengkur atau sleep apnea tidak boleh disederhanakan, dan orang yang mendengkur tidak boleh berhenti bernapas saat tidur.

Menunjukkan bahwa masalah seperti mendengkur keras, kelelahan, mudah tersinggung, gangguan konsentrasi, dan sakit kepala di pagi hari mungkin merupakan konsekuensi dari apnea tidur, Anadolu menyarankan agar orang dengan masalah ini harus berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin dan menerapkan metode pengobatan.

Menunjukkan bahwa masalah ini lebih sering terjadi pada penderita obesitas, Anadolu mencatat bahwa jumlah lemak dalam tubuh meningkat karena kelebihan berat badan, dan terutama lemak di area leher mempersempit saluran napas.


$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found