Apa itu virus EBV? Apakah virus EBV kambuh?

Virus Epstein-Barr atau EBV adalah salah satu virus herpes paling umum di dunia. Ini terutama menyebar melalui air liur. EBV dapat menyebabkan mononukleosis menular dan penyakit lain, juga disebut mono. Jadi apa itu virus EBV? Apakah virus EBV kambuh? Kami telah mengumpulkan apa yang perlu Anda ketahui untuk Anda dalam berita kami ...

APAKAH EPSTEIN-BAR VIRUS (EBV) itu?

Virus Epstein-Barr (EBV) termasuk dalam keluarga virus Herpes dan umumnya dikenal sebagai infeksi mononukleosis atau penyakit ciuman. Kebanyakan orang terinfeksi EBV di beberapa titik dalam hidup mereka. EBV menular dan tersebar luas melalui cairan tubuh, terutama air liur. Namun, EBV juga dapat menyebar melalui darah dan air mani selama hubungan seksual, transfusi darah, dan transplantasi organ.

EBV dapat menyebar jika orang yang terinfeksi menggunakan barang seperti sikat gigi atau kacamata yang baru saja mereka gunakan. Virus bertahan selama benda yang digunakan tetap lembab.

Saat Anda pertama kali terinfeksi EBV, Anda dapat menyebarkan virus selama berminggu-minggu atau bahkan sebelum gejala muncul. Setelah virus memasuki tubuh Anda, virus tetap berada di sana dalam keadaan laten (tidak aktif). Jika virus kembali aktif, Anda berpotensi menyebarkan EBV ke orang lain, tidak peduli berapa lama waktu telah berlalu sejak infeksi awal.

GEJALA EBV

Kelenjar getah bening yang membesar dan membengkak

Demam tinggi (di atas 39 ° C)

Sakit tenggorokan yang parah

Amandel membengkak dan meradang

Merasa lelah dan lemah

Nafsu makan dan penurunan berat badan

Sakit otot dan sakit kepala

Banyak orang terinfeksi EBV selama masa kanak-kanak. Infeksi EBV pada anak-anak biasanya tidak menimbulkan gejala atau gejalanya tidak dapat dibedakan dari penyakit ringan dan singkat pada masa kanak-kanak. Orang yang mengalami gejala infeksi EBV, biasanya remaja atau dewasa, akan sembuh dalam dua hingga empat minggu. Namun, beberapa orang mungkin merasa lelah selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.

APAKAH EBV BERULANG?

Setelah Anda mengalami infeksi EBV, virus menjadi laten (tidak aktif) di dalam tubuh Anda. Dalam beberapa kasus, virus dapat diaktifkan kembali. Kondisi ini tidak selalu menimbulkan gejala, tetapi orang dengan kekebalan yang lemah lebih mungkin untuk mengembangkan gejala jika EBV diaktifkan kembali.