5 mitos tentang vaksin flu

Musim flu 2017-2018 sudah dibuka satu kali, dan pir sudah dibuka. Ke mana pun kita menoleh, satu atau lebih orang mengeluh tentang flu atau pilek. Penyakit Menular Rumah Sakit Acıbadem Fulya dan Spesialis Mikrobiologi Klinik Asst. Assoc. Dr. Hülya Kuşoğlu menjelaskan vaksin flu dan virus 2017-2018 yang akan menandai musim dingin, dan membuat peringatan dan saran penting ...

DIBUAT SESUAI DENGAN JENIS SEBELUMNYA

Spesialis Penyakit Menular dan Mikrobiologi Klinik Asst. Assoc. Dr. Hülya Kuşoğlu mencantumkan kesalahpahaman tentang vaksin flu CDC (American Center for Disease Control) sebagai berikut:

Vaksin flu membuat flu!

Ada kesalahpahaman di masyarakat bahwa "Anda terkena flu setelah vaksinasi". Vaksin flu dihasilkan dari virus tidak aktif yang tidak hidup, sehingga tidak menyebabkan penyakit. Itu hanya mengaktifkan sistem kekebalan dan membuat tubuh siap menghadapi penyakit. Sementara itu, meskipun vaksin flu tersedia, kemungkinan virus influenza atau virus lain dapat menyebabkan infeksi saluran pernapasan. Selain itu, karena vaksin akan efektif sekitar 40-60 persen pada orang sehat, flu dapat diperoleh meskipun sudah ada vaksin.

Saya terlambat untuk vaksinasi!

Meski musim vaksinasi flu berlangsung antara bulan Oktober hingga November, namun vaksinasi dapat diberikan pada bulan-bulan berikutnya. Namun jika diberikan lebih awal, efek dari vaksin akan meningkat karena memberikan perlindungan lebih dini. Dengan kata lain, tidak perlu ada kekhawatiran akan keterlambatan vaksinasi.

Orang sehat yang akan divaksinasiTidak perlu!

Ini adalah pemikiran yang salah karena tidak boleh dilupakan bahwa ada orang yang berisiko terhadap orang tua, anak-anak, dan penyakit di masyarakat. Oleh karena itu, orang yang sehat tidak boleh terkena flu dan tidak boleh menginfeksi lingkungannya. Cara paling efektif untuk melakukannya adalah melalui vaksinasi.

Efek samping suntikan flubanyak!

Salah satu kesalahpahaman yang paling umum di masyarakat adalah bahwa efek samping dari vaksin flu itu tinggi. Namun, sebanyak yang dilakukan setiap vaksin; Tidak ada efek samping selain nyeri lengan dan demam ringan di tempat suntikan. Karena vaksin flu diproduksi dengan menggunakan telur ayam, maka vaksin tersebut tidak diterapkan pada penderita alergi telur, namun bila hanya terdapat ruam kulit akibat alergi telur maka vaksin tersebut tidak menjadi kendala. Namun, vaksin tidak boleh diberikan pada reaksi alergi dengan efek sistemik seperti gangguan pernapasan atau angioedema.

Saya tahun lalu, membutuhkan tahun initidak!

Memiliki vaksinasi flu sebelumnya tidak melindungi tahun ini. Karena vaksin baru dibuat setiap tahun karena kemampuan virus untuk mengubah struktur genetiknya, orang harus mendapat vaksin flu setiap tahun.

KELOMPOK RISIKO YANG DIREKOMENDASIKAN VAKSIN FLU

Anak-anak (terutama di bawah 5 tahun)

Di atas usia 65 (vaksin flu setiap tahun, vaksin pneumonia harus diberikan setiap lima tahun)

Mereka yang sedang dirawat karena kanker

Menerima pengobatan kortison

Pasien AIDS

Mereka yang menderita asma, PPOK, fibrosis kistik, dan penyakit paru-paru kronis lainnya

Mereka yang menderita penyakit ginjal dan hati kronis

Pasien diabetes

Orang gemuk dengan indeks massa tubuh di atas 40

Mereka yang memiliki penyakit neurologis (penyakit otak, saraf dan otot)

Mereka yang berusia antara 6 bulan dan 18 tahun dan menggunakan aspirin untuk waktu yang lama

Orang dengan penyakit darah seperti anemia sel sabit

Pekerja kesehatan

Orang tua yang tinggal di panti jompo dan panti jompo

Wanita hamil takut dengan vaksin flu, tetapi vaksinasi flu bisa didapatkan di semua periode kehamilan.