Apa yang menyebabkan mata berair? Bagaimana cara merawatnya?

Penyebab mata berair

Alergi

Alergi mata adalah penyebab paling umum dari mata berair. Menyadari zat asing seperti serbuk sari, ketombe hewan, dan debu sebagai musuh, tubuh bereaksi terhadap hal ini dan mulai mengeluarkan histamin. Dalam kasus ini, mata berair, gatal, merah atau bengkak.

Obat

Salah satu alasan terpenting adalah obat-obatan. Beberapa obat yang menyebabkan air mata adalah:

Epinefrin

Obat kemoterapi

Obat tetes mata

Infeksi

Ini dapat menyebabkan peradangan, infeksi, atau mata berair.

Obstruksi saluran air mata

Saluran air mata tidak menghasilkan air mata, tetapi dapat menghilangkan air mata. Air mata biasanya keluar melalui saluran halus di hidung dekat kelopak mata. Jika saluran air mata ini tersumbat, mata berair dapat terjadi.

Saluran air mata tidak berkembang

Penyebab paling umum dari mata berair pada bayi adalah saluran air mata yang belum berkembang sepenuhnya tersumbat. Saat air mata mengering, bisa timbul, tapi ini bukan tanda infeksi. Saluran air mata yang tersumbat terbuka secara spontan dalam beberapa bulan.

Penyebab Umum Lainnya

- Flu

Produksi air mata menurun

- kelopak mata bagian bawah mengarah ke luar

- Kelopak mata melengkung ke luar

Zat asing masuk ke mata

- Demam alergi serbuk bunga

Infeksi saluran mata

Demam mata

- Trahoma

Gejala mata berair

Penyiraman mata dapat memanifestasikan dirinya dengan gejala berikut:

Darah di mata

Mata membara

Mata gatal

- sensitivitas visual berkurang

Pembengkakan pada kelopak mata

Sakit di mata

Kotoran mata

Berkerak di sekitar mata

Perawatan irigasi mata:

Obat tetes mata

Tetes mata sangat efektif jika digunakan untuk irigasi yang disebabkan oleh kekeringan mata yang berlebihan. Tetes mata memberikan kelembapan pada mata, sehingga produksi air mata berkurang. Tetes mata digunakan 4 kali sehari dan 3 tetes setiap kali.

Menggunakan antihistamin

Irigasi mata sering kali merupakan akibat dari reaksi alergi. Mengonsumsi antihistamin atau pil alergi sangat efektif untuk kondisi mata yang disebabkan oleh alergi. Untuk orang dewasa, dianjurkan mengonsumsi 25-30 gram antihistamin setiap 4-6 jam. Pada beberapa orang, obat-obatan ini dapat menyebabkan kerusakan lambung. Dalam kasus seperti itu, obat harus diminum dengan susu atau makanan.

Menghapus lensa kontak

Jika penyiraman mata tidak berhenti dan Anda menggunakan lensa kontak, Anda harus melepas lensa Anda. Lensa kontak juga menghilangkan efek tetes mata dengan memperparah iritasi mata.

5. Menyeka mata dengan kain basah yang bersih

Jika Anda merasa ada benda asing atau debu yang masuk ke mata Anda, basahi kain dan seka mata yang rusak dengan lembut. Jangan menggunakan tangan atau jari Anda untuk prosedur ini, karena mungkin terdapat bakteri di tangan, yang dapat menyebarkan infeksi ke mata jika terkena mata.

Menerapkan kompres hangat

Kompres panas membantu mengeluarkan benda asing dari mata dan racun yang menghalangi saluran air mata. Selain itu, menghilangkan kemerahan dan iritasi yang disebabkan oleh penyiraman mata. Kompres hangat dapat dilakukan dengan merendam kain bersih dengan air panas dan mengoleskannya pada mata selama 15 menit.

Melindungi mata

Terlepas dari semua perawatan ini, melindungi mata adalah tindakan pencegahan yang paling penting. Untuk ini, mata harus dibasuh secara teratur dan teratur dengan air bersih. Apalagi di musim panas, kacamata hitam harus digunakan untuk melindungi mata kita dari sinar UV saat cuaca cerah. Tetes mata, riasan, atau handuk orang lain tidak boleh digunakan untuk menghindari infeksi bakteri dan virus.