Wanita memperhatikan penyakit ini!

Spesialis Psikiatri Rumah Sakit Acıbadem Adana Prof.Dr. Dalam pernyataannya, Bekir Aydın Levent menyatakan bahwa serangan panik adalah penyakit yang banyak kita dengar saat ini, dan umumnya didefinisikan sebagai keadaan kecemasan yang intens yang dialami setelah stres, dan bahwa orang mungkin keliru untuk diagnosis diri dengan menamai masing-masing. Situasi kecemasan yang mereka alami sebagai 'serangan panik'. Menjelaskan bahwa serangan panik dan gangguan panik, yang merupakan dua penyakit yang berbeda, seringkali dapat disalahartikan satu sama lain, Levent berkata: "Kedua penyakit ini, yang terkait dengan banyak perubahan fisiologis mendadak, dari pingsan hingga sesak napas selama stres, mempengaruhi kehidupan secara sangat negatif dan dapat menjadi kronis jika tidak ditangani. Penyebab serangan panik dan gangguan panik dapat menjadi pemicu, tidak hanya psikologis, tetapi juga penyakit fisik. Satu dari setiap 6-8 orang yang berkonsultasi ke dokter dengan tiba-tiba dan intens Gejala kecemasan didiagnosis dengan serangan panik atau gangguan panik. "

Menunjukkan bahwa serangan panik dan gangguan panik bukanlah penyakit yang sama, Levent mengatakan: "Serangan panik dan gangguan panik adalah dua gangguan psikologis yang berbeda dan memanifestasikan dirinya dengan cara yang berbeda. Seorang pasien dalam situasi ini berpikir bahwa ia terengah-engah, tenggelam, sekarat atau menjadi gila dan melihat dirinya atau lingkungannya berubah, aneh dan berbeda. Pasien yang mengalami serangan panik dapat langsung mencari cara untuk pergi ke rumah sakit. Gejala biasanya bisa hilang secara spontan dengan rasa percaya diri saat tiba di institusi kesehatan. Gangguan panik, di sisi lain, berlanjut dengan serangan panik dan berlanjut dengan antisipasi dan ketakutan akan serangan jika tidak ada serangan. Ini adalah gangguan mental yang membuat seseorang tidak dapat menjalani kehidupan sehari-hari secara sosial dan menciptakan keadaan sedih yang terus-menerus sehingga selama serangan itu, konsekuensi vital seperti kelumpuhan, serangan jantung, atau kematian. "

Levent menyatakan bahwa penyebab penyakit serangan panik memiliki banyak aspek: "Serangan panik pertama biasanya terjadi secara spontan. Serangan panik bukanlah penyakit tunggal, tetapi gangguan yang dapat terjadi selama perjalanan berbagai penyakit. Ada faktor internal dan eksternal yang dapat memicu serangan panik. Ini adalah fobia sosial, fobia spesifik, gangguan panik, gangguan obsesif-kompulsif, yaitu, gangguan obsesif, gangguan stres pasca-trauma, gangguan kecemasan perpisahan, hipersensitivitas terhadap stres, latihan fisik, mengalami situasi yang mengasyikkan, kafein, alkohol atau penggunaan zat, tiroid. kerja kelenjar yang berlebihan (hipertiroidisme), gula darah rendah, penyakit menular, berbagai penyakit jantung dan anemia. "

Menekankan bahwa gejala serangan panik pertama mencapai puncaknya rata-rata dalam 10 menit dan menghilang secara spontan dalam waktu 30 menit, Levent mengatakan bahwa sumber ketakutan yang dialami selama serangan seringkali tidak pasti, dalam hal ini, pasien berusaha meninggalkan tempatnya dan mencari. bantuan, dan ketakutan terulangnya serangan disertai dengan 'antisipasi kecemasan'. 'katanya dia bisa menyebabkan hal itu terjadi.

"SERANGAN PANIK BIASANYA TIDAK TERAKHIR TERLALU LAMA"

Menggarisbawahi bahwa kelelahan dan keengganan diamati setelah serangan, Levent melanjutkan: "Serangan panik biasanya tidak berlangsung lama. Setelah serangan, pasien mengalami kelelahan dan keengganan yang parah. Ada intoleransi terhadap suara, kebisingan, kerumunan, dan cahaya. Bisa. tanyakan pada seseorang yang dia percayai, tetapi jangan terlalu banyak bertanya dan tidak berbicara. Setelah serangan, pasien dianjurkan untuk berbaring di lingkungan yang tenang. "

Levent mencatat gejala fisik yang menyertai serangan panik tersebut sebagai berikut: "Perasaan tertekan, nyeri dan sesak di dada, jantung berdebar, sesak napas, tersedak, sesak napas, napas cepat, mulut kering, pusing, pusing, menggelap, akan jatuh . "atau tidak merasa pingsan. Mati rasa dan kesemutan di tangan, lengan, gemetar, menggigil, menggigil atau sebaliknya, rasa panas, kemerahan, berkeringat. Mual dan muntah, nyeri perut. Pasien sebaiknya tidak mendiagnosis diri sendiri."

Menjelaskan bahwa kesalahan terpenting yang dilakukan pada gangguan psikologis adalah diagnosa diri pasien, Levent menyatakan bahwa banyak pasien yang berkonsultasi ke dokter dengan memastikan bahwa mereka mengalami serangan panik sebenarnya tidak mengalami serangan panik dan gangguan panik. Menjelaskan bahwa gejala-gejala tersebut juga dapat diamati pada gangguan kecemasan yang berbeda, Levent melanjutkan perkataannya sebagai berikut: "Sebelum diagnosis serangan panik dibuat, sebaiknya dilakukan pemeriksaan dan pemeriksaan fisik di bawah pengawasan dokter. Pemeriksaan biasanya memberikan informasi kepada dokter. kepercayaan diri pasien, sehingga gejala dapat menghilang secara spontan. Perawatan komprehensif mungkin diperlukan. "

Menekankan bahwa kehidupan sosial dan profesional mengancam nyawa, Levent mengatakan: "Aspek paling menantang dari serangan panik bagi pasien adalah bahwa hal itu dapat terjadi di lingkungan di mana sulit untuk mendapatkan bantuan. Dalam lingkungan seperti itu, serangan dapat berubah menjadi 'agorafobia 'gangguan panik dari waktu ke waktu. atau di lingkungan tertutup, pasien mungkin mulai panik. Ini biasanya dapat terjadi saat di rumah atau di luar, sendirian, di lingkungan yang padat, saat bepergian dengan kendaraan seperti bus, kereta api, di jembatan atau di sebuah lift. "

Menjelaskan bahwa pasien umumnya memiliki sedikit toleransi terhadap lingkungan seperti itu, Prof.Dr. Levent melanjutkan perkataannya sebagai berikut: “Penderita gangguan panik seringkali tidak bisa berada di lingkungan yang tertutup dan ramai seperti bioskop dan masjid, atau mereka mencoba mengatasi masalah mereka dengan duduk dekat pintu. Namun, perilaku menghindar ini berdampak negatif terhadap sosial dan lingkungan. kehidupan profesional orang tersebut. Bahkan jika orang tersebut tidak memiliki gangguan panik, agorafobia dapat terjadi.

Menunjukkan bahwa gangguan panik adalah umum di antara wanita, Levent mengatakan: "Gangguan panik disertai dengan gejala depresi pada tingkat 20-80 persen. Prevalensi gangguan panik adalah antara 1 dan 3 persen selama hidup seseorang. 6 persen dari jumlah tersebut. alasan untuk melamar ke institusi perawatan kesehatan primer karena berbagai alasan. Gangguan panik merupakan -8 di antaranya. Angka ini dapat meningkat hingga 60 persen pada pasien yang dirawat di bangsal kardiologi. Lebih dari 50 persen dari pasien ini dapat mengalami agorafobia dengan gangguan panik. Gangguan panik pada wanita tiga kali lebih banyak dari pada pria. "

Diperingatkan bahwa pengobatan tidak boleh dihentikan jika gejala penyakit hilang, Levent menyimpulkan: "Dalam kasus serangan panik dan gangguan, diagnosis harus dibuat oleh dokter. Pemeriksaan dan diagnosis dokter penting setelah serangan panik. Namun, terutama, terutama Gangguan panik membutuhkan perawatan yang komprehensif. Pasien yang terdiagnosis dirujuk ke psikiater. Dalam hal ini, obat pereda kecemasan dan psikoterapi dapat diterapkan bersama. Perawatan pasien harus dilanjutkan selama 8-12 bulan. Penting untuk tidak mengganggu pengobatan bahkan ketika gejala hilang dalam waktu singkat. Kekambuhan penyakit biasa terjadi akibat pengobatan dini. "