Gejala batu empedu dan pengobatannya

Gejala batu empedu

Terletak di bagian kanan atas perut, kantong empedu kecil berbentuk buah pir terhubung ke hati, pankreas, dan usus melalui saluran. Kantung empedu, yang menyimpan cairan empedu yang diproduksi oleh hati di antara waktu makan, mengirimkan cairan ini ke usus melalui saluran empedu (supra) selama makan, dan cairan ini digunakan untuk mencerna lemak yang diambil melalui makanan. Batu empedu, yang lebih sering terjadi pada wanita berusia 40 ke atas dibandingkan pria, menyebabkan masalah dalam mencerna lemak yang diambil dari makanan. Karena alasan ini, pembengkakan yang berlebihan, terutama setelah makan berlemak, dan nyeri mulai dari perut hingga pundak mungkin merupakan tanda batu empedu.

Sebagian besar penderita batu empedu tidak menunjukkan gejala apa pun. Karena alasan ini, batu empedu dianggap sebagai masalah kesehatan yang "diam-diam". Namun, 20-30% penderita batu empedu mungkin mengalami beberapa gejala dan cenderung diperburuk saat gejala muncul. Rasa sakit akibat batu empedu biasanya terkonsentrasi di sudut kanan atas perut (di area bawah tulang rusuk) atau di area tengah tepat di atas perut.

Saat rasa sakit meningkat, itu bisa menyebar ke punggung dan seluruh perut. Nyeri ini berlangsung terus menerus dan dapat berlangsung dari 10-15 menit hingga 1-2 jam. Jika nyeri telah berlangsung lebih lama dari 4-5 jam, seringkali itu berarti kantung empedu teriritasi. Tingkat keparahan nyeri tidak berkurang atau meningkat seiring dengan perubahan posisi tubuh. Muntah bisa terjadi dengan perburukan nyeri. Selain itu, orang tersebut mungkin berkeringat berlebihan, demam dan menggigil. Karena lemak yang dikonsumsi dengan makanan sulit dicerna karena batu empedu, pembengkakan yang berlebihan dapat terjadi, terutama setelah makan makanan berlemak.

Pengobatan batu empedu

Rute yang harus ditempuh untuk perawatan batu empedu sangat tergantung pada ukuran dan lokasi batu tersebut. Jika batunya kecil, berada di kantong empedu, dan tidak menimbulkan masalah dengan aliran empedu, tidak memerlukan perawatan.

Namun, jika batu tersebut cukup besar untuk menyumbat saluran empedu, kantung empedu, menghalangi aliran empedu, menyebabkan rasa sakit yang parah dan menyebabkan peradangan pada area tempat batu itu berada, maka harus dirawat.

Dalam pengobatan batu empedu, dokter dapat menggunakan satu atau lebih metode pengobatan berikut, tergantung pada kesehatan umum pasien, usia, ukuran batu dan komplikasi yang ditimbulkannya.

Regulasi Gizi: Makanan berlemak dan produk susu bisa dibatasi atau tidak dikonsumsi untuk sementara waktu.

Litotripsi: Litotripsi adalah metode pemecahan formasi batu di kantong empedu, ginjal, dan saluran kemih bagian atas menggunakan gelombang kejut dengan bantuan alat khusus. Setelah prosedur, batu menjadi sangat kecil sehingga tidak merusak area yang dilewatinya dan dikeluarkan dari tubuh dengan cara biasa. Namun, karena metode ini hanya dapat diterapkan pada batu lunak dengan ukuran tertentu, metode ini tidak digunakan pada setiap pasien.

Pengobatan: Terapi obat untuk batu empedu bukanlah metode yang umum digunakan karena tingkat keberhasilannya lebih rendah daripada metode lain dan jenis obat ini memiliki efek samping yang kuat. Namun, jika kondisi kesehatan orang tersebut tidak sesuai untuk metode pengobatan lain, terapi obat dapat dipertimbangkan.

Operasi Batu Empedu: 80% pasien dengan batu empedu dirawat dengan pembedahan. Pembedahan diterapkan dengan 2 cara berbeda. Yang pertama adalah membersihkan semua batu di area tersebut, dan yang kedua adalah membuang kandung empedu sepenuhnya.

Menurut keputusan dokter, "bedah laparoskopi" atau metode bedah terbuka dapat digunakan untuk pembedahan, yang dilakukan dengan tabung dengan kamera di ujungnya dan dimasukkan melalui lubang kecil di daerah tersebut. Metode operasi mana yang akan dipilih tergantung pada ukuran batu dan area mana yang terpengaruh.

Sumber: Gejala.com