Kapan dan dalam minggu apa tes skrining ganda dilakukan? Seperti apa hasil tes skrining itu?

Kapan dan bagaimana tes skrining ganda dilakukan, yang meneliti risiko sindroma down yang mungkin terjadi pada bayi dalam kandungan selama kehamilan? Pertanyaan tersebut telah diselidiki oleh ribuan orang. Dengan mengukur cairan di tengkuk bayi, kemungkinan kelainan kromosom dan struktural diukur. Anda dapat menemukan jawaban atas pertanyaan Anda seperti bagaimana melakukan tes skrining ganda di berita ini, di mana kami telah mengumpulkan semua detail yang perlu diketahui tentang subjek tersebut. Jadi, kapan dan bagaimana tes penyaringan ganda dilakukan? Bagaimana seharusnya hasil tes skrining ganda? Berikut detailnya….

KAPAN DAN BAGAIMANA TES PINDAI DILAKUKAN?

Sindrom Down (juga dikenal sebagai Down's atau Trisomy 21) adalah kelainan genetik yang tidak dapat disembuhkan yang menyebabkan masalah dan kecacatan kesehatan fisik dan mental yang signifikan. Namun, ada perbedaan besar dalam cara Down memengaruhi orang. Beberapa orang terkena dampak parah, sementara yang lain memiliki masalah ringan dan dapat menjalani kehidupan yang relatif normal. Tidak ada cara untuk memprediksi seberapa parah bayi bisa terpengaruh.

Calon orang tua diberi pilihan untuk menjalani tes Down untuk membantu mereka membuat keputusan selama kehamilan. Jika seorang ibu mengandung bayi dengan Down, diputuskan untuk mengakhiri atau melanjutkan kehamilan. Informasi tersebut memberi orang tua kesempatan untuk merencanakan kehidupan bersama anak Down.

KAPAN DOUBLE SCAN TEST DILAKUKAN?

Tes paling akurat untuk Down termasuk menguji cairan di sekitar bayi (amniosentesis) atau jaringan dari plasenta (pengambilan sampel vilus korionik (CVS)) untuk kromosom abnormal yang terkait dengan Down. Kedua tes tersebut melibatkan memasukkan jarum melalui perut ibu dan diketahui meningkatkan risiko keguguran. Untuk alasan ini, tes tidak cocok untuk semua wanita hamil. Sebaliknya, tes yang mengukur penanda dalam darah ibu, urin, atau pada pemindaian ultrasound bayi digunakan untuk skrining. Tes skrining ini tidak sempurna, dapat melewatkan kasus Down dan juga memberikan hasil tes 'berisiko tinggi' kepada beberapa wanita yang bayinya tidak terpengaruh oleh Down. Oleh karena itu, kehamilan yang didefinisikan sebagai 'risiko tinggi' dengan menggunakan tes skrining ini memerlukan pengujian lebih lanjut menggunakan amniosentesis atau CVS untuk memastikan diagnosis Down.

  • Pada minggu berapa tes skrining ganda dilakukan?

Tujuan dari review ini adalah untuk mengetahui tes skrining darah mana yang dilakukan pada trimester pertama kehamilan yang paling akurat dalam memprediksi risiko terkena Down. Kami melihat 18 penanda darah berbeda yang diambil sebelum 14 minggu, yang dapat digunakan sendiri atau dikombinasikan, jadi kami membuat 78 tes skrining di Down's. Kami menemukan 56 penelitian yang melibatkan 204.759 kehamilan, 2113 di antaranya memiliki kehamilan yang dipengaruhi oleh Down.

  • Bagaimana seharusnya hasil tes skrining ganda?

Dalam 14 minggu pertama kehamilan, bukti mendukung penggunaan pengujian ganda dua penanda darah; protein plasma terkait kehamilan A (PAPP-A) dan beta human chorionic gonadotropin (hCG) gratis dengan usia ibu. Tes ini mendeteksi sekitar tujuh dari setiap 10 (68%) kehamilan yang dipengaruhi oleh Down. Merupakan praktik umum untuk menawarkan amniosentesis atau CVS kepada wanita dengan hasil tes berisiko tinggi. Kira-kira satu dari 20 wanita (5%) yang menjalani tes ini akan memiliki hasil 'berisiko tinggi', meskipun sebagian besar wanita ini tidak akan mengandung bayi dengan Down. Kami menemukannya untuk tes selama 14 minggu pertama kehamilan, hanya ada sedikit bukti yang mendukung penggunaan tes serum yang terdiri lebih dari dua penanda darah.

Tes darah itu sendiri tidak memiliki efek negatif pada atau pada risiko tes darah rutin. Namun, beberapa wanita dengan hasil tes skrining 'berisiko tinggi' dan diberikan amniosentesis atau CVS berisiko menggugurkan bayi yang tidak terpengaruh oleh Down's. Setelah hasil tes skrining 'risiko tinggi', orang tua perlu mempertimbangkan risiko ini dalam memutuskan apakah itu amniosentesis atau CVS.

Tes Penanda Ganda adalah jenis tes yang terutama diberikan kepada wanita hamil untuk mengidentifikasi malformasi kromosom pada janin. Tes ini juga berperan penting dalam mendeteksi semua jenis kondisi neurologis pada janin, seperti sindrom Down atau sindrom Edward. Kelainan kromosom pada janin dapat menyebabkan kelainan bentuk perkembangan yang serius dan mengakibatkan berbagai masalah kesehatan pada anak setelah lahir, namun kelainan tersebut sangat jarang terjadi. Tes Penanda Ganda secara khusus diberikan kepada wanita hamil di atas usia 35 tahun dengan riwayat keluarga cacat lahir dan diabetes tipe 1 yang bergantung pada insulin.

  • Apakah tes skrining ganda dilakukan dengan perut kosong?

Tidak ada persiapan yang diperlukan untuk tes skrining ganda, meskipun tes ini dapat dilakukan setiap hari antara 11 dan 14 minggu, tingkat puasa atau rasa kenyang tidak mempengaruhi hasil tes.

  • Seperti apa hasil tes skrining ganda?

Hasil tes skrining ganda diklasifikasikan menjadi dua kategori sebagai positif dan negatif. Hasil juga disajikan dalam bentuk proporsi. Rasio 1:10 berbanding 1: 250 melaporkan hasil positif yang terletak di zona risiko tinggi. Rasio 1: 1000 atau lebih dianggap berisiko rendah dengan hasil negatif.

Rasio-rasio ini menjadi penanda untuk menentukan probabilitas seorang anak menderita suatu masalah. Setiap rasio menunjukkan kemungkinan anak mengalami kelainan selama beberapa kali kehamilan. Sebagai contoh; Rasio 1:10 berarti 1 anak dari 10 kehamilan berpeluang mengalami gangguan yang cukup tinggi. Perbandingan 1: 1000 berarti 1 anak dari 1000 kehamilan mengalami kelainan tersebut.