Apa saja gejala dan metode pengobatan kista ovarium?

Gejala Kista Ovarium

Kebanyakan kista ovarium berukuran kecil dan tidak menimbulkan gejala. Beberapa dari mereka pergi sendiri.

Beberapa dapat menyebabkan gejala karena keseleo, pendarahan, dan pecah-pecah. Mereka dapat menyebabkan nyeri tumpul di perut atau nyeri saat berhubungan.

Kista ovarium secara kasar; Mereka dapat dibagi menjadi ganas (ganas, ganas) dan jinak (jinak, jinak). Kista yang paling umum adalah yang jinak.

Ketika masalah terjadi di ovarium, gejalanya lebih sedikit daripada di organ lain.

Untuk alasan ini, meskipun kista ovarium tumbuh, mereka tidak menunjukkan gejala apa pun dan hanya diketahui oleh dokter selama kontrol rutin.

Bahkan jika kista ovarium mencapai ukuran sebesar 25 cm, penderita mungkin tidak memiliki gejala apapun selain pembengkakan perut.

Gejala kista ovarium yang paling umum:

Ketidakteraturan menstruasi (gejala yang paling umum),

Pembengkakan di perut,

Selangkangan perut atau selangkangan,

Gangguan sistem pencernaan (sembelit, nyeri tinja),

Keluhan saluran kemih: seperti sering buang air kecil

Beberapa kista bisa menjadi kanker. Risiko Anda terkena kanker ovarium meningkat seiring bertambahnya usia Anda. Meskipun kanker ovarium seringkali tidak menunjukkan gejala pada tahap awal, Anda harus mewaspadai tanda peringatannya:

Gejala kanker ovarium

Pembesaran atau pembengkakan pada perut

Mual atau mulas yang tidak kunjung sembuh

Kehilangan selera makan

Nyeri selangkangan

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, hubungi dokter Anda. Jika kista ovarium terdeteksi sejak dini, banyak masalah yang disebabkannya dapat diobati.

Pengobatan Kista Ovarium

Jika kista Anda tidak menunjukkan gejala apa pun, dokter Anda hanya dapat memantaunya selama 1-2 bulan. Sebagian besar fungsional (kista fungsional) sembuh secara spontan dalam satu atau dua bulan.

Jika kista Anda besar dan mengeluh, dokter Anda mungkin merekomendasikan terapi hormon (pil KB) atau pembedahan. Cara pengobatan tergantung pada banyak faktor:

Ukuran dan jenis kista

Usia kamu

Keluhan Anda

Keinginan Anda untuk memiliki anak

Kista ovarium terapi hormon (pil KB)

Dokter Anda mungkin meresepkan pil KB untuk mengobati kista ovarium fungsional (fungsional).

Hormon dalam pil KB menghentikan ovulasi.

Ini mencegah perkembangan kantung telur dan karenanya menghentikan pembentukan kista baru.

Pil KB mungkin tidak cocok untuk semua wanita, terutama mereka yang merokok dan berusia di atas 35 tahun.

Dokter Anda akan membantu Anda memutuskan apakah terapi hormon tepat untuk Anda.

Operasi kista ovarium

Dokter Anda mungkin merekomendasikan operasi untuk mengangkat kista. Ia akan memutuskan jenis perawatan mana yang terbaik untuk Anda.

Jenis dan ukuran operasi yang diperlukan bergantung pada banyak faktor. Terkadang kista bisa diangkat saat ovarium dilepaskan (disebut kistektomi).

Dalam beberapa kasus, satu atau kedua ovarium mungkin perlu diangkat. Dokter Anda mungkin tidak tahu prosedur mana yang diperlukan sampai operasi dimulai.