Apa saja gejala kanker perut?

Kanker perut lebih umum terjadi setelah usia 50 tahun. Mereka tidak memberikan gejala apapun pada periode awal, tetapi dengan perkembangan penyakit, gangguan pencernaan, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, diare dari waktu ke waktu, sembelit dari waktu ke waktu dapat terlihat. Nyeri di bagian tengah atas perut bisa menjadi lebih parah, dan penyakit kuning bisa terjadi pada stadium yang lebih lanjut; Darah di tinja dan darah di mulut juga merupakan gejala kanker perut yang paling menonjol. Faktor risiko kanker perut adalah sebagai berikut:

Tempat pertama adalah bakteri helicobacter pylori. Ini ditemukan pada 67 hingga 80 persen kasus dengan tumor ini. Pada populasi normal, 2 persen populasi dengan bakteri helicobacter pylori hanya hidup berdampingan dengan kanker lambung, sehingga helicobacter pylori merupakan bakteri yang umum di masyarakat, ditemukan di dalam lambung.

Bakteri ini dapat ditemukan pada 65 hingga 80 persen kasus tumor perut. Ini akan memandu para spesialis dalam hal perawatan. Merokok meningkatkan risiko kanker perut 3-4 kali lipat. Demikian pula, faktor genetik memiliki 10% andil dalam kanker perut.

Selain itu, konsumsi makanan yang terlalu asin merupakan salah satu masalah yang harus diperhatikan pada kanker perut. Sebaliknya, konsumsi buah dan sayur segar justru menurunkan risiko kanker perut.

Nutrisi sangat penting dalam kanker perut. Penyimpangan pola makan mengundang kanker perut.

Gejala kanker perut

  • Gangguan pencernaan yang ekstrim
  • Anoreksia
  • Penurunan berat badan
  • Diare
  • Sembelit
  • Sakit perut
  • Penyakit kuning
  • Pendarahan dari mulut
  • Darah di bangku