Transfer blastokista

Transfer Blastokista

Embrio sel tunggal (zigot) terjadi setelah sel telur manusia digabungkan dengan sel sperma (pembuahan). Embrio sel tunggal pertama mengalami pembelahan sel berurutan dan berpindah dari tabung ke lingkungan rahim pada hari ke-5 atau ke-6 dari pembentukannya dalam siklus reproduksi alami. Embrio yang terus berkembang disebut blastokista selama periode ini; Pada tahap blastokista, volume embrio membesar, keluar dari cangkang sekitarnya yang disebut Zona pellucida, dan bila kondisi yang sesuai terpenuhi, terjadi perlekatan pada rahim. Tahap yang disebut implantasi, yang mengacu pada pelekatan embrio ke rahim, terjadi setelah embrio yang dipilih oleh dokter dipindahkan ke rahim menggunakan kateter khusus dalam perawatan IVF.

Pada tahun-tahun awal fertilisasi in vitro, transfer embrio dilakukan pada periode pembelahan awal (hari ke-2 dan ke-3 perkembangan embrio) karena kurangnya pengetahuan tentang perkembangan embrio dan ketidakmampuan untuk mengembangkan solusi yang digunakan untuk pertumbuhan embrio. Karena informasi dan kemungkinan teknis telah meningkat dari waktu ke waktu, menjadi mungkin untuk memastikan perkembangan embrio yang tepat di lingkungan laboratorium sampai tahap implantasi. Saat ini, transfer blastokista dilakukan dengan kecepatan yang bervariasi tergantung pada karakteristik pasien saat ini, riwayat pengobatan dan ketersediaan infrastruktur klinis.

Studi yang dilakukan baik di klinik kami maupun di seluruh dunia dan hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa tingkat kehamilan secara signifikan lebih tinggi pada transfer embrio yang dilakukan pada hari ke-5 daripada hari ke-3 pada pasangan calon. Namun, transfer blastokista mungkin tidak cocok untuk setiap pengobatan. Terutama pada pasangan kami dengan sejumlah besar embrio berkualitas baik pada hari ke-3, embrio tumbuh hingga tahap blastokista dan pemilihan embrio dengan pembentukan bilastosis berkualitas baik di antara embrio meningkatkan kemungkinan kehamilan.

Apa itu transfer blastokista?

Kepada siapa transfer blastokista diterapkan?

Transfer blastokista umumnya lebih disukai pada pasangan yang berusia di bawah 35 tahun dan memiliki 5 atau lebih embrio berkualitas baik pada hari ke-3 agar pemilihan embrio lebih efisien dan untuk mencapai tingkat kehamilan yang lebih tinggi. Namun, pada pasangan yang tidak hamil meskipun telah memberikan embrio berkualitas pada hari ke-2 atau ke-3 pada uji coba sebelumnya, pasangan yang tidak menginginkan kehamilan ganda (sebagai transfer blastokista tunggal), ”Ini adalah pendekatan yang lebih disukai.

Apa kerugian dari transfer blastokista?

Usia wanita tidak tinggi (