Apa itu glaukoma (tekanan mata), penyebab dan apa saja gejalanya?

Glaukoma (tekanan mata)Merupakan penyakit yang menyebabkan kehilangan penglihatan karena peningkatan tekanan intraokular yang dapat merusak saraf penglihatan. Pada mata normal, cairan mata terus diproduksi dan disedot keluar secara seimbang. Dengan demikian, tekanan intraokular tetap pada level normal.

Apa itu glaukoma (tekanan mata)?

Tekanan mata di bawah 20-21 mm Hg umumnya normal. Namun, penyakit glaukoma bahkan dapat terlihat pada tekanan darah yang lebih rendah. Jika evakuasi cairan mata yang dihasilkan dicegah, tekanan intraokular meningkat dan Penyakit Tekanan Mata Sudut Terbuka (Glaukoma) terjadi, yang merupakan bentuk glaukoma yang paling umum. Di sini, ada penyumbatan di saluran yang memungkinkan cairan mata mencapai pembuluh darah, yang biasanya tidak ada, dan cairan mata yang terkumpul meningkatkan tekanan intraokular. Tekanan intraokular yang tinggi merusak saraf optik dan menyebabkan kehilangan penglihatan hingga kebutaan jika tidak ditangani.

Sudut Mata

Ini terlihat di masyarakat dengan angka 2% di atas usia 40 dan 10% di atas usia 60. Ada jenis yang terlihat pada masa bayi (glaukoma kongenital) dan masa kanak-kanak. Pada awalnya, biasanya tidak ada gejala, tidak ada gangguan penglihatan atau nyeri. Jika penyakit tidak didiagnosis secara dini dan berkembang, bintik buta terjadi pada bidang visual akibat kerusakan saraf optik. Kemudian benda-benda di sekitarnya tidak akan terlihat, seolah-olah melihat melalui pipa. Pada glaukoma tipe sudut tertutup yang jarang terjadi, tegangan mata mencapai nilai yang sangat tinggi, menyebabkan nyeri hebat dan penglihatan kabur. Ini biasanya diamati pada pasien hiperopik.

Struktur Mata

Pengaruh Glaukoma di Mata

Pengobatan: Ini adalah metode pengobatan yang paling umum. Namun, mungkin ada efek samping obat dan terkadang ketidakmampuan untuk menurunkan tekanan mata. Ada juga risiko bahwa pasien mungkin tidak dapat menggunakan obat tetes secara teratur.

Perawatan Laser: Argon Laser Trabeculoplasty (ALT) dulunya adalah metode perawatan laser yang banyak digunakan. Namun, itu membentuk jaringan parut permanen di mata. Selective Laser Trabeculoplasty (SLT) adalah metode perawatan baru, efektif, dan tidak berbahaya yang dapat diterapkan hampir tanpa batas. (YAG (Yttrium Aluminium Garnet) Laser, yang merupakan prosedur laser lain yang dikenal, digunakan untuk pengobatan glaukoma sudut sempit dan krisis glaukoma yang disebabkan oleh penutupan sudut atau untuk mencegah pembentukan krisis.)

Operasi: Ini adalah metode pengobatan yang bertujuan untuk mengurangi tekanan intraokular dengan menyediakan jalur drainase baru agar cairan mata dapat dialirkan ke pembuluh darah. Ini adalah metode pengobatan yang membuat pasien lelah dan berisiko mengalami pendarahan dan infeksi. Salah satu metode ini digunakan terutama dalam pengobatan. Jika hasil yang diinginkan tidak dapat dicapai, metode perawatan lain digunakan. Sebagian besar pasien glaukoma tidak menggunakan obat mereka dengan benar dan mereka menyesatkan dokter mereka dengan menggunakan obat mereka dengan benar beberapa hari sebelum datang ke dokter untuk kontrol, membawa tekanan mata mereka ke tingkat normal. Akibatnya, glaukoma pasien berkembang dan terjadi kehilangan penglihatan yang menyebabkan kebutaan.

Mata dengan Glaukoma Mata Normal

Kehadiran glaukoma dalam keluarga

Terapi kortison jangka panjang

- Peradangan intraokular (Uveitis)

Usia lanjut

- Diabetes

Tekanan darah tubuh tinggi atau rendah

Miopia atau hiperopia tinggi

Cedera mata

Migrain

- Anemia