Cairan transparan dari hidung harus ditanggapi dengan serius! Apa alasan keluarnya cairan dari hidung?

Keluarnya cairan transparan dari hidung membawa banyak masalah. Mereka yang terkena gangguan ini mencari jawaban atas pertanyaan "Apa alasan keluarnya cairan dari hidung?" Dilaporkan bahwa cairan bening yang keluar dari hidung mungkin Cairan Serebrospinal (CSF), dan penyakit, yang pengobatannya tertunda karena flu, menyebabkan banyak masalah serius, termasuk meningitis. Berikut detail yang membuat penasaran ...

APA ALIRAN CAIRAN TRANSPARAN DARI HIDUNG?

Rumah Sakit Fakultas Kedokteran Universitas Selcuk Telinga Hidung Tenggorokan Dosen Prof. Dr. Kayhan Öztürk mengatakan bahwa keluarnya cairan serebrospinal biasanya terjadi sebagai cairan hidung unilateral. Mengekspresikan bahwa pasien merujuk kepada mereka dengan keluhan sekret hidung alergi, Öztürk menyatakan bahwa cairan tersebut dapat terlihat manis atau asin tergantung pada struktur cairan serebrospinal orang tersebut. Memperhatikan bahwa cairan serebrospinal, yang memiliki struktur putih transparan, tidak pernah berupa peradangan, Öztürk mengatakan:

"Ada beberapa titik lemah di daerah tengkorak kita, di daerah yang berdekatan dengan hidung. Dengan menipisnya struktur tulang di sini, bukaan dan kerusakan dapat dilihat di bagian ini baik secara bawaan maupun nanti. Bukaan ini bisa terjadi sebagai akibatnya. dari suatu trauma atau secara spontan. Penyakit ini lebih sering terjadi pada wanita. Hal ini semakin berisiko. Dapat lebih banyak terjadi pada mereka yang memiliki tekanan darah tinggi. Keluarnya cairan ini biasanya muncul saat membungkuk, saat sholat atau memakai sepatu. Saat bangun dari tidur tidur di pagi hari, cairan yang terkumpul mulai mengalir. Ini sangat membingungkan dengan alergi dingin. Cairan serebrospinal berada pada tingkat tertagih. Alergi tidak transparan dan memiliki konsistensi tertentu. "

ADA BAHAYA MENENGIT

Menjelaskan bahwa meninges mengisolasi otak dari mikroba, Öztürk melanjutkan perkataannya sebagai berikut:

“Karena fungsi meninges ini, biasanya kita tidak melihat infeksi seperti meningitis atau abses otak. Tapi jika ada kerusakan, robekan, atau cairan yang keluar dari selaput otak, itu artinya ada bahaya. Hidung itu salah satunya. dari organ dengan infeksi terbanyak karena hubungannya dengan lingkungan luar. Seperti, jika masuk ke otak secara terbalik, menyebabkan meningitis pada pasien. Masalah permanen seperti gangguan satu sisi dan berdiri dapat terjadi pada pasien. "

"PENGOBATAN ADALAH BEDAH SEPENUHNYA"

Öztürk menyatakan bahwa perawatan selama 15 hari diterapkan untuk robekan membran karena trauma, dan air mata ini terkadang menutup dengan sendirinya.

Menekankan bahwa air mata spontan tidak pernah menutup, Öztürk berkata, "Jika pasien keluar dari rumah, diperlukan intervensi bedah. Cairan yang diambil dari pasien akan menjalani berbagai analisis dan pemeriksaan radiologis dilakukan. Ada dua jenis pengobatan. Dulu, ini banyak dirawat dengan membuka tengkorak dan menutup daerah yang rusak, sekarang dengan teknik modern, dengan metode endoskopi, kita bisa menutup daerah yang rusak tanpa membuat sayatan dari luar.

Öztürk menambahkan bahwa lebih dari 90 persen keberhasilan dipertanyakan dalam pembedahan menutup celah di selaput otak.