Tekanan keluarga membuat anak-anak menarik diri!

Mengungkapkan bahwa usia 7 tahun merupakan masa yang berharga bagi anak-anak, khususnya sosialisasi, Gürkaş memberikan informasi sebagai berikut:

"Setelah anak bersekolah, ia menemukan dirinya dalam jaringan sosial yang lebih besar daripada yang pernah ia temui sebelumnya. Jaringan sosial ini memungkinkan anak-anak untuk membangun hubungan baru dan mengembangkan keterampilan sosial baru. Pada saat yang sama, untuk anak yang mulai membuat pilihan pertemanan. Sekitar usia 7 tahun dengan lebih cermat, sekolah juga berarti lingkungan yang akan beradaptasi. Setiap masa perkembangan baru juga menciptakan tujuan baru bagi anak-anak. Anak yang tidak dapat bertahan hidup secara sehat akan menunda hal ini ke usia yang lebih tua.

Mengapa anak saya tinggal jauh dari orang lain? Mengapa anak saya begitu pendiam? Mengapa anak saya tidak masuk ke dalam kelompok teman yang ramai? Mengapa anak saya begitu takut menjawab pertanyaan orang? Mengapa anak saya tidak bisa mengekspresikan dirinya kepada teman-temannya? Secara umum, ditekankan bahwa anak-anak yang menunjukkan perilaku seperti itu cenderung introvert. Selain kemungkinan bahwa struktur introvert adalah semacam struktur kepribadian, keluarga yang tidak memberikan perilaku represif kepada anak, kekerasan dan berbagai tanggung jawab juga dapat menyebabkan anak menjadi introvert. Misalnya, bayangkan seorang anak terus menerus dikritik dan ditindas oleh orang tuanya. Anak, yang tidak didorong setelah perilakunya, akan membatasi kontak dengan orang lain. Karena anak yang dihukum dan dikritik karena perilakunya akan mulai tidak menjalin hubungan dengan orang lain setelah beberapa saat dan akan menjauh dari mereka. Seperti yang Anda lihat, ini bisa berubah menjadi perilaku yang dipelajari seiring berjalannya waktu. Selain itu, sementara anak-anak harus bermain dengan teman sebayanya sejak usia sangat muda, terus-menerus menyendiri dan terisolasi mencegah mereka melewati beberapa langkah perkembangan, dan ini memperkuat introversi. Apa yang Dapat Dilakukan untuk Anak Introvert? Pertama, pastikan apakah Anda introvert dan tingkatkan kesadaran Anda tentang situasi ini. Jika Anda tidak cukup tahu tentang subjek ini, Anda tidak dapat mengubah apa pun. Cobalah menjadi panutan bagi anak Anda. Cobalah untuk berperilaku seperti yang Anda inginkan di lingkungan yang dia lihat kepada Anda. Beri dia kesempatan untuk bermain dengan teman-temannya. Dorong, tapi jangan pernah memaksanya. Saat Anda melihat anak Anda kesulitan untuk berkomunikasi, gunakan pendekatan yang memberi semangat. Biarkan dia berhasil dan mengatasi rintangan kecil, meningkatkan prestasinya akan mendorongnya untuk mengatasi rintangan yang lebih besar di masa depan. Bahkan dalam permainan sederhana, fakta bahwa dia mengalahkan Anda akan lebih memotivasi dia. Minta dia mengambil tanggung jawab yang sebanding dengan usianya. Jadikan itu tugasnya jika memungkinkan.

Setiap orang bisa membuat kesalahan, dan memberi anak Anda kemewahan untuk membuat kesalahan. Dengan cara ini, dia akan belajar menebus kesalahannya.

Jangan berharap hal-hal yang dia lakukan sempurna. Ingatkan dia dari waktu ke waktu bahwa Anda mencintainya tanpa syarat, dan jangan mengancam untuk menghilangkan cintanya. Berikan umpan balik yang menguatkan dan mendukung tentang apa yang telah dia capai dan situasi yang telah dia atasi. Ketika Anda melihat item-itemnya, Anda akan melihat bahwa banyak di antaranya merupakan masalah yang mendukung bagi anak Anda. Jangan lupa bahwa mereka dibentuk oleh Anda. Apa pun yang Anda berikan, hasilnya akan berbeda-beda. Pada titik ini, bahkan perubahan kecil dalam perilaku Anda dapat sangat memengaruhi perilaku dan kesehatan mental anak Anda. "